Dec 16

Terbukti berkesan. Panduan mudah bagaimana menghasilkan novel tanpa mengambil masa yang lama untuk menyiapkannya. Pakej lengkap ini memudahkan calon novelis melahirkan sebuah novel dalam masa yang ditetapkan…”

Daripada: Muhd Nasruddin Dasuki. (MND)

Lawati : http://caramudahtulisnovel.com/CMMN

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada bakal novelis yang saya hormati.

Saya tahu, saudara berminat menulis novel tetapi sayangnya sudah dua  atau tiga kali saudara mencuba tetapi masih gagal. Puncanya kerana saudara tidak tahu bagaimana hendak memulakannya. Inilah yang sering terjadi kepada mereka yang baru berjinak ingin menulis novel.

Tetapi  saudara  jangan risau. Kelahiran ebook  Cara Mudah Menulis Novel ini akan membantu menyelesaikan masalah saudara itu. Oleh itu jangan lepaskan peluang untuk mendapatkan ebook ini.

Untuk menjadi seorang novelis, saudara wajib mempunyai minat untuk membaca. Sudah berapa banyakkah novel yang sudah saudara baca?  Mungkin sudah satu rak atau lebih? Setelah sekian banyak novel yang saudara baca, apakah saudara tidak teringin untuk menulis novel?

Saya yakin, saudara tentu berminat menghasilkan sebuah novel. Bagaimana jika minat membaca saudara itu ditukar kepada minat menulis novel?  Sudah ramai penulis novel yang menikmati royalti ribuan ringgit hasil penulisan mereka.

Menulis novel juga mampu menjana pendapatan jika saudara seorang yang rajin. Ramai sebenarnya yang tidak tahu mengenai perkara ini. Sudah ramai juga yang menjadikan menulis novel sebagai kerjaya sepenuh masa. Malah tidak kurang juga yang sudah memberanikan diri menjadi penerbit novel. Ini bukan perkara mustahil. Saya percaya saudara mampu melakukannya.

Ebook ini akan mendedahkan kepada saudara bagaimana mahu menghasilkan sebuah novel dengan cara yang sangat mudah. Anda tidak perlu membuang masa termenung berjam-jam untuk mencari idea menulis.

Apabila saudara memiliki ebook ini, dengan sendirinya saudara tidak akan menghadapi masalah untuk mendapatkan idea menulis.

Inilah di antara punca saudara gagal menyiapkan sebuah  novel :

  • Sukar menulis intro
  • Sukar mendapat bahan untuk menulis
  • Tidak tahu mengolah bahan menulis
  • Lemah menguasai bahasa
  • Kurang mahir menyediakan jalan cerita
  • Tidak kenal watak dan perwatakan
  • Kurang mahir memasukkan plot dan banyak lagi.

Apakah informasi  yang anda perolehi daripada ebook ini?

Sebelum saudara mula menulis, saudara akan diajar bagaimana mahu mengenali ciri-ciri sebuah novel. Ini penting kerana sebelum menulis, saudara harus tahu langkah-langkah yang sepatutnya saudara lakukan supaya tidak buntu di tengah jalan.

Saudara akan didedahkan dengan tema, plot, watak dan perwatakan, sudut pandangan, gaya bahasa dan sebagainya supaya novel saudara kelihatan segar, tidak menjemukan dan sentiasa mengikat pembaca supaya meneruskan pembacaan sehingga selesai.

Saudara juga akan didedahkan bagaimanakah mahu mendapatkan bahan cerita. Di sekeliling kita sebenarnya banyak bahan cerita yang boleh ditulis menjadi novel, tetapi saudara tidak terlintas menulisnya. Kenapa?

Sesudah mendapat bahan cerita, saudara akan diajar bagaimana mahu memproses bahan cerita itu supaya idea menulis tidak buntu di tengah jalan. Saudara juga akan didedahkan dengan contoh-contoh supaya saudara mudah memahaminya.

Kami juga akan memberikan perkhidmatan selepas jualan secara percuma kepada pembeli ebook ini.

Jangan lepaskan peluang ini!    Dapatkan segera.

Hanya RM 40.00

ISI KANDUNGAN EBOOK

  1. Asas kepengarangan

  2. Tujuan mengarang dan menulis

  3. Memikirkan tema novel

  4. Mengenali plot

  5. Contoh plot

  6. Mengenal watak

  7. Mengenal latar

  8. Mengenal sudut pandangan

  9. Gaya bahasa

  10. Kepelbagaian cerita

  11. Gaya penceritaan

  12. Suasana dalam novel

  13. Mendapatkan bahan untuk menulis

  14. Memproses bahan untuk menulis

  15. Menyediakan sinopsis

  16. Menulis rangka cerita

  17. Target menyiapkan novel

  18. Menyelesaikan novel

  19. Kelebihan menulis e-novel

  20. Novel yang boleh didramakan

order

CARA BAYARAN MENGGUNAKAN BANK IN

Nama:  MUHD NASRUDDIN BIN DASUKI

Bank:  Maybank

No: 162115976283

Selepas saudara bank in ke  akaun di atas, sila emailkan butiran anda.

Nama Penuh:

Alamat lengkap:

Alamat e-mail anda:

Jumlah yang dibank in : RM 40.00

Tarikh:

Masa:

Tempat:

No. Telefon Bimbit:

Emailkan butiran di atas ke alamat :  mnasd_326@yahoo.com

Pilih salah satu novel sebagai bonus: Sebening Airmata/Airmata Pertama

Mengapa mesti tunggu lagi?

Setiap pembelian  sebuah ebook ini saudara layak menerima sebuah novel  percuma daripada kami. Anda boleh memilih salah satu judul novel berikut “Sebening Airmata”  atau  “Airmata Pertama.”

Ini sebagai tanda terima kasih kami kepada saudara.

Ingat!

Pembelian ebook dengan bonus sebuah novel percuma ini adalah terhad selagi stok masih ada.  Oleh itu, jangan tunggu lagi.

Jangan lepaskan peluang memiliki salah satu

daripada dua novel percuma ini!

TESTIMONIAL PEMBELI

Walaupun saya sudah menulis beberapa buah novel tetapi

apabila saya diperkenalkan dengan ebook ini, saya rasa

teruja untuk mendapatkannya. Ternyata apabila saya  telah

mendapatkannya, banyak perkara-perkara  baru dalam

bidang penulisan novel ini dapat saya praktikkan.

Dengan olahan bahasa yang mudah difahami, saya

ingin menyarankan kepada mereka yang baru belajar

menulis novel, wajar mendapatkan ebook ini. Penerangan

bersama contoh yang disediakan memudahkan kita

untuk memahami. Saya pasti anda tidak rugi memiliki

ebook Cara Mudah Menulis Novel ini.

Ramlah Rashid

(Penulis Novel)

www.ramlah-rashid.blogspot.com

Dec 16
MENCARI BAHAN MENULIS NOVEL
icon1 muhdnasruddin | icon2 Uncategorized | icon4 12 16th, 2009| icon3No Comments »

KEPADA  mereka yang baru belajar hendak menulis novel, sudah tentu berasakan amat sukar, apakah bahan atau cerita yang hendak ditulis.  Kadang-kadang, oleh kerana terlalu banyak cerita di seputar kita, kita menjadi bingung hendak memilih yang manakah satu hendak dijadikan bahan?

Ya, di sekeliling kita pelbagai cerita yang kita dengar dan lihat. Semua itu memang boleh dijadikan bahan untuk menulis novel. Setiap hari apabila kita membaca akhbar, kita akan menemui pelbagai cerita dipaparkan. Semua itu perkara yang benar-benar berlaku. Contohnya kes ragut, pembunuhan, penderaan, rompakan, penculikan, kes buang bayi, penipuan dan seribu satu kes yang dipaparkan.

Mengapa kita tidak ambil satu contoh, misalnya kes ragut. Wujudkan satu watak yang menjadi pelaku ragut. Kemudian huraikan mengapa pelaku itu menjadi peragut, tulis latar belakang dan sebagainya. Mungkin pelaku itu terdesak untuk mendapatkan wang untuk membiayai perubatan anaknya yang sakit.

Sebelum itu, mungkin dia sudah cuba meminta bantuan daripada kawan atau saudara mara terdekat, tetapi tidak ada seorang yang mahu membantu. Di dalam keadaan terdesak, dia termenung di tepi jalan. Kebetulan dia terlihat seorang wanita dengan gaya sombong menayangkan gelang emas di tangan dan beg tangan yang terbiar bergayut di bahu. Saat itu terdetik di fikiran untuk melakukan kerja ‘bodoh’ itu.

Ya, di dalam keadaan terdesak, manusia sanggup melakukan apa sahaja. Apatah lagi apabila mengenangkan anak yang sakit di rumah. Hanya yang kurang atau hilang pertimbangan sahaja sanggup melakukan perbuatan itu. Walau apapun pekerjaan yang salah tetap salah. Di dalam novel, yang salah akan tetap menerima hukuman.

Cerita ini sebenarnya boleh dikembangkan, bukan sahaja terhadap kepada si pelaku tetapi kepada watak yang lain. Misalnya kepada mangsa ragut itu. Mungkin benar kehidupannya yang suka ‘menayangkan’ harta  serta menunjuk-nunjukkan kekayaannya. Akibat sikap sombongnya itu, beg tangan berisi barang kemas diragut. Ini secara tidak langsung akan menimbulkan keinsafan.

Seterusnya konflk boleh diwujudkan satu persatu. Si pelaku akhirnya merengkok di dalam penjara akibat perbuatannya.  Satu hari perempuan yang menjadi mangsa peragut ke hospital menziarahi salah seorang rakannya sakit. Ketika menziarahi rakannya itu, dia sangat bersimpati dengan seorang kanak-kanak yang sedang sakit ditemani oleh ibunya. Akhirnya mereka berbual-bual dan bertanyakan mengenai ayah kanak-kanak itu.

Setelah berbual barulah diketahui, ayahnya di penjara kerana kesalahan meragut untuk mendapatkan wang bagi membiayai perbelajaan rawatan anaknya. Tanpa disangka, perempuan itulah yang kebetulan menjadi mangsa ragut. Oleh kerana simpati, perempuan yang kaya dan  sombong tetapi telah insaf,  bersedia membiayai perubatan kanak-kanak di hospital.

Pada satu ketika yang lain, perempuan mangsa ragut itu di bawa bertemu dengan peragut di penjara. Si peragut meminta maaf kepada mangsa ragut itu. Dia melakukan perbuatan itu kerana terpaksa namun kini dia sedar. Bagi perempuan yang menjadi mangsa ragut itu pula, dia sedia memaafkan perbuatan si peragut itu. Dia yakin, kerana terlalu kasih terhadap anak, seorang ayah sanggup berbuat  apa sahaja asalkan anak yang dikasihi dapat hidup sihat.

Pertemuan seperti itu sudah pasti mengharukan. Jika penulis novel bijak mengadun dan mengolah, sudah pasti pembaca akan berasa terharu dan simpati.

Apa yang dicatatkan di atas hanyalah secebis bahan yang boleh diadun dan dikembangkan dengan memasukan banyak sub plot untuk “memeriahkan” novel berkenaan. Sebenarnya bukan kes ragut sahaja boleh dijadikan isi cerita, kes-kes lain seperti penipuan, penderaan boleh dikait dengan cerita teras tadi.

Di dalam hal ini, kebijaksaan penulis mengolah akan menjadikan cerita lebih menarik. Amalkan menjadikan keratan cerita-cerita yang disiarkan di akhbar sebagai bahan untuk dijadikan novel. Seperti juga kita hendak memasak satu masakan, banyak bahan-bahan perlu digunakan. Apabila bahan-bahan sudah mencukupi, tukang masak akan memasak menggunakan kepakarannya untuk menghasilkan masakan yang lazat.

Begitu juga dengan mendapatkan bahan untuk menulis novel. Apa sahaja cerita yang kita  dengar, baca dan lihat, semuanya boleh diadun untuk dijadikan bahan untuk menghasilkan sebuah novel.

Dec 16
TIP PENGURUSAN MASA MENULIS
icon1 muhdnasruddin | icon2 Uncategorized | icon4 12 16th, 2009| icon3No Comments »

WALAUAPAPUN  jenis pekerjaan, pengurusan masa yang betul amat penting dipraktikkan. Jika pengurusan masa tersusun dalam apa juga kerja yang dilakukan, ia akan siap dalam tempoh yang ditetapkan. Masalah tidak ada masa serta masalah-masalah lain yang mengganggu akan dijadikan alasan apabila kerja yang sepatutnya disiapkan, tidak terlaksana.

Begitulah juga dengan dunia penulisan. Tidak kira apa juga bentuk genre penulisan. Pengurusan masa yang betul memang penting. Ada penulis, menulis mengikut mood atau menunggu datangnya idea. Ada juga yang tidak memerlukan dua eleman itu. Apabila keinginan untuk menulis tiba, ia akan duduk di depan komputer. Ketika itulah idea akan datang.

Bagi penulis sepenuh masa, mungkin tidak ada batas waktu tertentu menyediakan masa untuk menulis. Ia boleh menulis pada bila-bila masa yang ia mahu. Tetapi bagi mereka yang bekerja atau pelajar pada waktu siang, malam merupakan masa yang sesuai untuk menulis. Ini kerana waktu malam kurang sedikit ‘gangguannya’  berbanding waktu siang.

Ada beberapa tip yang mudah untuk diikuti sekiranya kerja-kerja penulisan mampu siap pada masa yang ditetapkan. Sama ada menulis cerpen, novel, drama, puisi, rencana dan sebagainya, jadual pengurusan masa mesti disediakan.

Sediakan masa yang tepat untuk menulis. Contohnya  dua jam atau tiga jam pada waktu malam. Bermula pada jam 9.00 hingga jam 12.00 atau jam 10.00 malam hinggá jam 1.00 pagi.

  • Sediakan ‘dateline’  untuk menyiapkan satu-satu karya itu. Contohnya menulis novel. Novel akan  disiapkan dalam tempoh sebulan atau dua bulan. Dua bulan, 60 hari. Tolak masa ‘gangguan’ jika ada, tinggal 45 hari. Katakan novel ada 45 bab. Bermakna, satu bab mesti disiapkan dalam masa seharí. Boleh?
  • Satu bab, katakan  ada 8 halaman. Tiga jam menulis bahagi dengan 8 halaman. Bermakna satu jam, mesti menulis  sekurang-kurangnya 3 halaman kertas A4. Tidak bolehkah satu jam menulis tiga halaman, tentu boleh.
  • Untuk memudahkan kerja penulisan, semua idea atau bahan rujukan untuk menulis mesti sudah ada di sisi.
  • Sediakan sebotol air mineral botol kecil, untuk mengelakkan mengantuk ketika menulis. Minumlah sedikit jika rasa mengantuk dan meredakan ketegangan otak yang ligat berjalan.
  • Amalkan menulis  tiga jam satu malam, tiga halaman satu jam, satu bab satu malam. Lakukan berterusan setiap malam.
  • Jika letih, amalkan  berzikir dalam hati, berselawat atau pasang mp3 surah-surah tertentu dalam al-quran ( boleh di download secara percuma melalui Internet dan simpan dalam komputer) Ia boleh dipasang sebagai halwa telinga ketika mula menulis.
  • Jika ada masa, sila semak hasil penulisan tadi sebelum menutup komputer, jika tidak ada masa, boleh semak jika ada masa terluang.

Walaupun setiap penulis ada cara tersendiri bagaimana  menguruskan masa menulis, tetapi apa yang penting di sini ialah setiap kerja-kerja penulisan mesti berjadual. Ini untuk mengelakkan verja-kerja  penulisan sering tertangguh dan tidak menepati masa yang ditetapkan oleh pihak yang mahukan karya kita.

Sekiranya   ada penulis yang mempunyai gaya dan teknik tersendiri menguruskan masa menulis, adalah lebih baik jika pengalaman dikongsi bersama. Tambah pula kepada mereka yang baru berjinak atau ingin menjadi penulis, panduan seperti ini amat berguna.

Semoga tip yang diberikan di atas tadi memberikan sedikit sebanyak pengetahuan agar masa yang diperuntukkan untuk menulis tidak membazir begitu sahaja.  Masa memang penting untuk berkarya, tetapi masa menjadi tidak penting jika tersalah urus.

Dec 16
TIP MEMULAKAN MENULIS NOVEL
icon1 muhdnasruddin | icon2 Uncategorized | icon4 12 16th, 2009| icon3No Comments »

DALAM  satu bengkel penulisan novel, seorang penceramah telah membawa satu kotak sebesar  1 X 1 kaki persegi ke dalam bilik bengkel. Kotak itu diletakkan di atas meja supaya dapat dilihat oleh perserta bengkel yang duduk di pelbagai sudut. Rupa-rupanya kotak itu adalah bekas kotak yang berisi  ‘rice cooker’ atau  periuk nasi elektrik.

Ramai peserta bengkel yang kebanyakkan baru hendak belajar menulis novel, beranggapan mungkin penceramah itu baru membeli periuk nasi itu sebuah kedai elektrik berhampiran  dan tidak sempat menyimpan di dalam kereta, lalu di bawa terus ke bilik bengkel. Tetapi mengapa kotak itu diletakkan di atas meja? Tidak bolehkah kotak itu diletakan di bawah meja? Atau dia hendak menunjuk yang dia baru membeli periuk nasi yang baru?

Apa yang pasti tidak ada seorang peserta bengkel yang seramai 30 orang itu berani bertanya? Setelah bersedia untuk meneruskan bengkel selepas berhenti rehat makan tengah hari dan solat zohor, penceramah itu bertanya, “Mengapa saya letakkan kotak ini di atas meja?”

Penceramah itu memandang seorang demi seorang peserta bengkel. Setelah agak lama sepi, seorang peserta lelaki bangun dan memberitahu, “Supaya peserta bengkel dapat menulis mengenai kotak itu dari sudut yang dilihatnya.”

“Kamu bijak! Mulai sekarang saya hendak kamu tulis mengenai kotak ini. Maksud saya, warna apa, tulisan apa dan apa saja yang kamu fikir dan nampak dari tempat kamu duduk. Kemudian tulis  dan serahkan kepada saya. Saya hendak tahu apa yang kamu tulis,” ujar penceramah yang berusia dalam lingkungan 50 an itu.

Tanpa berlengah peserta penulisan bengkel itu menulis di sehelai kertas yang diedarkan. Kira-kira sepuluh minit kemudian, kertas itu dikumpul dan diserahkan. Penceramah itu mengambil masa kira-kira lima minit untuk membaca sepintas lalu apa yang ditulis oleh perserta bengkel.

“Terima kasih kerana kamu semua berjaya menulis apa yang saya minta. Tetapi saya hendak memberitahu, kamu cuma menulis apa yang kamu lihat sahaja. Jika dalam istilah penulisan novel, kamu hanya menulis secara luaran atau kulit  sahaja tidak memasuki roh cerita. Kamu tidak kreatif kerana tidak berfikir dan membayangkan apa yang ada di dalam atau di sebalik kotak ini,” jelas penceramah itu lagi.

“Jadi apa yang kami tulis itu salah?” Tanya salah seorang peserta bengkel wanita yang duduk di hadapan sekali.

“Apa yang kamu tulis tidak salah cuma tidak lengkap. Jika kamu hendak bercerita tentang laut, kamu hanya bercerita mengenai permukaan laut yang membiru, ada perahu atau kapal sedang belayar  serta burung yang berterbangan di atas air tetapi kamu tidak bercerita apa yang ada di dasar dan dalam laut,” jelas penceramah. Ramai peserta mengangguk faham.

“Jadi, apa yang sepatutnya kami tulis?” tanya peserta bengkel lelaki bercermin mata yang duduk di belakang sekali.

“Untuk menjadi penulis mesti peka, kreatif, tajam fikiran, lebih tahu daripada pembaca. Kita jangan menulis apa yang kita nampak sahaja,” balas penceramah itu lagi.

“Bolehkah saudara penceramah memberikan satu contoh?” tanya peserta lelaki yang bertanya tadi.

“Saya ambil contoh. Kita membaca cerita di dalam akhbar, di mana seorang wanita mengandung yang mati akibat jatuh dari motosikal kerana tas tangannya diragut seorang lelaki.  Peragut itu dapat lari  dan wanita yang maut itu meninggalkan dua anak perempuan dan suami yang baru dikahwininya kira –kira setahun lalu.”    Penceramah itu menjelaskan sambil menuliskan sesuatu pada papan putih di bilik bengkel itu.

Setelah menulis sesuatu dan meletakan ‘white board marker’, dia menyambung, “Cuba kamu terangkan kepada saya, apa yang akan kamu tulis untuk dijadikan novel berdasarkan cerita ini? Siapa boleh beritahu saya?”

Seorang peserta wanita yang senyap sejak tadi mengangkat tangan dan memberitahu, “Saya akan tulis  mengenai wanita itu yang baru balik bekerja, kemudian melalui jalan sunyi lalu diragut. Kemudian dia terjatuh apabila motosikalnya bertembung dengan kereta lain yang kebetulan lalu di situ.”

“Itu boleh, tetapi itu samalah dengan kamu menulis mengenai kotak itu. Cerita yang hanya kamu baca nampak saja. Jika kamu ingin menjadi seorang penulis, kamu mesti menceritakan apa yang tidak diceritakan  oleh akhbar itu. Contohnya  kamu boleh bercerita, sejak mula wanita itu berkahwin. Setelah mempunyai dua anak dia bercerai dengan suaminya kerana suaminya ada perempuan lain. Dua tahun menjadi ibu tunggal dan suaminya tidak memberi nafkah kepada anak-anak, dia bekerja kilang untuk menyara hidup. Ketika bekerja, dia berkenalan dengan seorang pemuda dan berkahwin. Dua anak perempuan itu tinggal bersama dengan suami barunya itu. Tetapi malang ketika, dia hamil sulung dengan suami yang kedua, dia menemui ajal akibat angkara peragut.”

“Saya rasa cerita itu boleh dikembangkan, saudara penceramah…” celah seorang perserta bengkel yang lain.

“Ya memang boleh. Apa terjadi selepas itu? Dua anak perempuan yang bersuia 12 dan lima belas tahun itu terpaksa tinggal dengan ayah tiri. Ini akan menimbulkan masalah. Di sini timbul konfllik. Konflik inilah yang akan mengembangkan cerita. Sudah tentu pihak lain akan campur tangan. Mungkin bapa kanak-kanak itu akan mengambil dua kanak-kanak itu atau keluarga sebelah ibu menuntut untuk menjaga kanak-kanak itu. Semakin banyak konflik, semakin banyak idea boleh dikembangkan. Tugas penulislah untuk menyusun konflik satu demi satu dan menyelesaikannya.”

“Saya dapat tahu, konflik yang banyak dapat menghidupkan sesuatu cerita dalam novel, betulkah begitu?” Tanya peserta yang lain pula.

“Benar. Tanpa konflik novel menjadi hambar, selagi mana konflik boleh ditimbulkan, timbulkan kerana ia akan memanjangkan novel  tetapi hendaklah diselesai satu persatu. Okey, kita teruskan, apakah yang akan terjadi selepas itu. Katakanlah kanak-kanak itu tinggal bersama bapa dan ibu tirinya. Pasti akan timbul masalah lain pula. Begitu juga jika  kanak-kanak itu tinggal dengan nenek mereka, masalah akan tetap ada. Atau seorang daripada mereka memilih tinggal dengan bapa dan ibu tiri dan seorang lagi memilih untuk tinggal dengan nenek mereka. Sudah masalah lain pula akan timbul. Apa masalah itu, kebijaksanaan penulislah untuk mencetuskan masalah dan penulis pula yang akan menyelesaikannya. Semua faham ya?”

Ramai peserta bengkel sudah faham mengapa kotak itu dijadikan model untuk menceritakan sesuatu  supaya penulis tidak menulis mengikut apa yang dilihat saja.

“Bagaimana pula mahu memulakan menulis novel ini? Setiap penulis pasti mempunyai cara yang berbeza. Pelbagai cara boleh digunakan. Teknik imbas kembali boleh digunakan jika saudara sudah mahir menulis novel. Contohnya kita mulakan apabila dua kanak-kanak tadi sudah dewasa, dia akan teringat peristiwa sebelum dan selepas kematian itu mereka, kes perceraian ayah dan ibu mereka, kemudian mereka menjadi kes rebutan di antara ayah dan nenek mereka. Di akhir cerita mereka berjaya menjadi orang berguna setelah mengharungi hidup susah bersama  nenek, manakala ayah yang mengabaikan mereka akhirnya berjumpa dengan anak-anak ini meminta belas ehsan setelah  dihalau oleh isterinya. Siapa boleh tambah?”

“Kalau saya, Saya akan mulakan cerita dari tengah-tengah, iaitu selepas kematian ibu mereka. Ketika mereka menjadi rebutan ayah dan nenek mereka, mereka teringat  pada masa kecil, bapa mereka sering memukul arwah ibunya dan memukul mereka, menyebabkan mereka tidak mahu tinggal dengan ayah sendiri. Mereka memilih tinggal dengan nenek. Apabila berjaya dalam hidup, ayah mereka datang menagih kasih anak. Sebagai anak yang disemai dengan didikan agama, mereka menerima keadaan ayah mereka,” ujar peserta bengkel itu.

“Seperkara lagi, orang telah meragut  itu juga boleh ditimbulkan. Akibat peristiwa itu, dia rasa bersalah apabila ibunya juga menjadi mangsa ragut orang lain dan meninggal dunia. Dia insaf dan saat itu dia berusaha untuk menolong orang lain. Malah pada satu ketika watak ini wujud membantu dua kanak-kanak Madang di mana dia pernah meragut tas tangan ibunya. Cerita dalam novel sebenarnya saling berkaitan. Itulah cerita yang menarik. Cerita tidak lurus seperti pokok pinang tetapi mempunyai ranting di mana akhirnya saling bercantum,” tambah penceramah itu lagi.

“Kalau menulis mengikut urutan cerita, bagaimana?” Satu soalan kedengaran.

“Okey, itu satu cara yang mudah. Boleh kita menulis cerita ini mengikut kronologi seperti yang telah saya jelas tadi. Sebagai penulis baru, saya sarankan menulis mengikut urutan cerita supaya tidak terkeliru. Sebenarnya ada tiga cara untuk menulis novel. Pertama menulis mengikut kronologi. Kedua memulakan dari pertengahan cerita, kemudian imbas kembali pada awal cerita dan seterusnya  menuju ke akhir cerita dan ketiga menulis di akhir cerita kemudian imbas kembali dari awal sehingga pertengahan.  Begitu yang dapat saya buat pembandingan bagaimana mahu menulis cerita dan cara bercerita. Sebaik-baiknya kita menulis dan berfikiran bukan  hanya di luar kotak. Susurilah di dalam kotak, telitilah  apa yang ada di dalamnya.

“Baiklah, jika saya minta kami semua tulis apa yang ada di dalam kotak ini, sudah tentu  jawapan berbeza sebab tidak nampak berbanding dengan tadi. Kita jangan fikir jika di luar kotak  ada gambar periuk nasi, di dalam juga mesti periuk nasi, mungkin ada benda -benda lain. Semua itu terpulang kepada kekreatifan kamu menulis.”

Demikian kita ajar  supaya tidak menulis apa yang kita lihat saja. Imaginasi yang tajam juga penting untuk meneroka apa yang tidak kelihatan.

Dec 16
MENCIPTA AYAT-AYAT INDAH
icon1 muhdnasruddin | icon2 Uncategorized | icon4 12 16th, 2009| icon3No Comments »

TIDAK semua penulis berkemampuan menulis ayat-ayat indah di dalam novel mereka. Tetapi bagaimanakah sesetengah  penulis boleh menulis ayat-ayat yang indah dalam novelnya? Adakah mereka belajar atau idea datang secara tiba-tiba. Ayat-ayat indah yang ditulis oleh penulis itu sebenarnya datang dari dalam memori penulis itu sendiri.

Menurut pakar psikologi, manusia tidak akan dapat mencipta ayat-ayat yang indah sekiranya  mereka tidak pernah mendengar atau membacanya. Setelah mendengar dan membaca, ia akan tersimpan di dalam memori penulis.  Teori ini sama seperti seorang kanak-kanak yang baru belajar bercakap. Kanak-kanak tidak dapat menyebut sesuatu sekiranya dia tidak pernah mendengar daripada apa yang diucapkan oleh orang-orang di sekelilingnya.

Sebagai contoh, pada peringkat awal kanak-kanak tidak tahu membaca. Dia hanya mampu mendengar. Daripada apa yang didengar, ia akan masuk ke dalam memori. Apabila sesuatu perkataan itu diulang-ulang, lama kelamaan kanak-kanak itu akan dapat menyebutnya. Begitu juga dengan penulis, jika penulis tidak pernah  membaca atau memperlajari bagaimana mahu mencipta ayat-ayat yang indah, dia tidak akan dapat melakukannya.

Satu daripada cara untuk menulis atau mencipta ayat-ayat indah ialah dengan banyak membaca. Banyak  membaca akan mengumpulkan lebih banyak kata-kata. Himpunan daripada kata-kata yang banyak itu boleh diolah untuk melahirkan satu ayat yang indah atau sedap didengar.

Oleh itu jika saudara mahu menulis ayat-ayat indah, saudara perlu banyak membaca. Bacalah buku-buku novel yang mempunyai ayat-ayat yang indah. Tentu saudara dapat membezakan ayat yang biasa kita dengar dengan ayat-ayat yang jarang kita dengar. Keindahannya akan dapat kita rasai jika kita menghayatinya.

Walaupun ia bukan satu kemestian di dalam penulisan novel, tetapi ia merupakan satu seni dalam penulisan novel.  Ayat-ayat yang indah secara tidak langsung akan mengingatkan ayat itu dengan penulisnya. Apabila disebut sahaja ayat indah itu, akan terbayanglah siapa dan di mana ayat-ayat indah itu ditemui.

Terdapat sesetengah penulis apabila menggambar sesuatu keadaan atau suasana dengan ayat-ayat yang berlapis, kelihatan indah didengar. Tetapi ada juga yang menggunakan ayat yang biasa  sahaja, sedang dan mudah difahami. Ia bukan satu kesalahan atau satu kemestian  peraturan di dalam penulisan novel.

Penulis boleh sahaja menulis secara terus terang atau dengan ayat yang berbunga-bunga. Semua itu bergantung kepada kemahiran seseorang kerana menulis ayat-ayat yang indah juga satu kemahiran yang boleh dipelajari dengan latihan yakni menuliskan dalam satu senarai ayat atau perkataan yang indah.

Contoh di antara perkataan yang indah:

  • Mengolah takdir
  • Di pucuk sunyi
  • Merendam jengkel
  • Menuai kenangan
  • Menyelak langsir ingatan
  • Mendulang masa hadapan
  • Mengukur umur di kalendar hari
  • Terhenyak dalam emosi zaman
  • Menetas di jantung syorga
  • Menampar pagi dengan kekejaman
  • Menangkap bayang hujan dan banyak lagi.

Manakala ayat-ayat yang indah ialah:

  • Sepenggal senyuman mengukir di bibir ketika dia menjawab soalan itu.
  • Di luar, bulan bergegas menyelinap di sebalik awan ketika dia beredar.
  • Air muka melukis kepedihan yang maha dalam.
  • Setiik embun mampu membasuh dukanya sepanjang musim.
  • Api marahnya mampu membakar lalang kering biarpun jauh di seberang lautan.
  • Untuk beberapa saat, hatinya hanyut dalam kebisuan.
  • Membiarkan diri tanpa haluan saat kepedihan memaku perasaan.
  • Dia kembali melontar sengih ketika ditanya soalan maut itu.
  • Angin subuh mula mengelitik ketika dia bangun mengira usia hari.
  • Ruang redup dan damai basah itu membuatkan hati semakin sayu dikerat hari.
  • Dan banyak lagi…

Oleh itu, rajin-rajinlah mengutip perkataan yang indah ketika sdra. terbaca di mana-mana buku, simpan di dalam karung ingatan, buka dan ampailah ia ketika sdra. menulis. Sdra. boleh mencanaikan perkataan-perkataan itu sehingga ia menjadi perkataan asli ciptaan sendiri.

Dec 16
CARA MUDAH MENULIS NOVEL
icon1 muhdnasruddin | icon2 Uncategorized | icon4 12 16th, 2009| icon3No Comments »

TIDAK dinafikan, ramai di antara kita sebenarnya cenderong untuk menghasilkan novel tetapi malangnya saudara masih samar-samar bagaimana mahu memulakan kerana saudara tidak ada asas atau panduan yang boleh diikuti. Jika saudara berpeluang, mungkin saudara boleh mengikuti bengkel-bengkel penulisan yang diadakan tetapi jika tidak, saudara perlulah berusaha sendiri.

Bagaimanapun bengkel penulisan yang saudara ikuti hanya menerangkan secara asas kerana faktor masa. Tetapi saudara tidak perlu risau, ebook ini akan dapat menyelesaikan masalah saudara itu.  Ebook ini akan menerangkan secara terperinci dari A-Z tanpa perlu saudara mengikuti sebarang bengkel.

Di dalam ebook CMMN ini, pembaca akan  diperkenalkan dengan ciri-ciri novel, sinopsis, plot, rangka cerita, watak dan perwatakan, sudut pandangan, gaya bahasa dan sebagainya. Saya percaya, ebook ini tidak akan menghampakan jika saudara berkesempatan memilikinya.

Sebaik sahaja saudara memiliki ebook ini, saudara layak untuk mendapat bonus sebuah novel berjudul ‘Sebening Airmata’ serta 10 tip bimbingan percuma setiap minggu sehingga saudara mampu menghasilkan sebuah sinopsis novel.

PENGENALAN

EBOOK   mengandungi 150 halaman ini sememangnya dihasilkan khusus untuk mereka yang hendak belajar menulis novel dan bercita-cita menjadi novelis supaya nama mereka sebaris dengan mereka yang sudah menempa nama di bidang ini. Ebook Cara Mudah Menulis Novel (CMMN) ini dihasilkan dengan bahasa yang mudah  supaya senang difahami.

Selain itu contoh-contoh juga disediakan supaya mereka dapat memahami dengan lebih jelas. Ebook ini dibahagikan kepada tiga bahagian di mana pada setiap bahagian terdapat judul-judul yang mengandungi maklumat berguna untuk dipraktikkan.

BAHAGIAN  PERTAMA

SELAIN pengenalan, pembaca akan diterangkan bagaimana bidang penulisan ini jika dilakukan dengan bersungguh-sungguh ia boleh menyumbangkan pendapatan sampingan daripada royalti yang diterima setelah novel diterbitkan.  Diterangkan juga mengapa ramai di kalangan remaja gemar membaca novel ketika mengisi masa terluang atau satu kemestian untuk memiliki novel karya penulis idola mereka.

Industri novel yang sedang pesat sekarang menyaksikan banyak novel diterbitkan di pasaran. Ini secara tidak langsung memberi peluang kepada yang mempunyai bakat untuk menyerlahkan bakat mereka.

Kepada mereka  yang sedang berjinak-jinak dengan dunia penulisan novel dan ingin membuktikan kemampuan mereka, inilah masanya untuk berbuat demikian. Peluang tersedia di hadapan mata, mengapa harus dilepaskan peluang itu?

Ia  juga akan menjadi  penanda aras sama ada saudara berkemampuan atau tidak membuktikan kebolehan saudara menjadi pengarang atau tidak. Jika ini kali pertama saudara menghasilkan novel, ia juga merupakan satu ujian sama ada saudara mampu menarik khalayak peminat  saudara atau tidak.

Ramai juga yang berpendapat, menanti kehadiran novel sulung ibarat menantikan kelahiran seorang cahayamata sulung bagi pasangan yang sudah berumahtangga.

Apabila kita menulis novel, kita juga perlu mengkaji apakah yang sebenarnya pembaca mahu. Oleh kerana  pembaca mempunyai selera yang berbeza-beza, menjadi tugas penulis untuk menghasilkan novel yang mampu memenuhi impian mereka. Jika saudara sudah mempunyai khalayak pembaca saudara sendiri, apakah cara yang terbaik supaya mereka terus meminati karya saudara itu. Semua ada diterangkan di bahagian pertama  ebook ini.

BAHAGIAN KEDUA

PADA bahagian kedua ini, pembaca akan didedahkan kepada 26 tajuk yang kesemuanya berupa panduan yang mengandungi maklumat berguna. Ia menerangkan cara menghasilkan novel bermula dari A – Z.

Di sini, saya akan terangkan secara ringkas judul-judul  penting yang wajib diikuti ketika menulis novel. Judul-judul di bahagian kedua ini juga akan diselitkan dengan contoh agar pengajaran menjadi lebih mudah dan berkesan.

Di antara judul-judul itu ialah:

  • Definisi novel

Sebelum melarikan pena menghasilkan ayat pertama di dalam novel, saudara akan diperkenalkan dengan novel dan cerpen kerana ia merupakan dua bidang yang berbeza.  Ada novel sejarah, novel remaja, novel kanak-kanak, novel Islami dan pelbagai lagi.

  • Tema

Isi di dalam judul ini penting untuk diambil perhatian. Sebelum menulis novel, saudara harus memastikan apakah tema yang akan ditulis. Contohnya novel yang bertemakan  kekeluargaan, sejarah, perjuangan, sosial, keagamaan dan sebagainya.

  • Plot

Plot ialah peristiwa yang disusun dan peristiwa dengan peristiwa yang lain itu saling berkaitan dan ia berlaku  kerana adanya sebab dan akibat. Oleh itu setiap peristiwa yang hendak ditimbulkan mestilah bersebab dan ada  kaitan dengan cerita.

  • Watak

Bagaimana mahu menampilkan watak utama dan watak pembantu? Bagaimana juga mahu  memperkenalkan watak dan perwatakan? Ingin memperkenalkan watak, banyak caranya. Di antaranya dengan  meneliti cara watak  bertindak, berfikir,  gerak laku dan sebagainya.

Perwatakannya begaimana pula, adakah ia seorang yang sombong, ego, pemalas, pendendam, bengis, rakus dan sebagainya. Ebook ini akan menerangkan segalanya  di bawah tajuk mengenali watak dan perwatakan.

  • Latar

Setiap plot di dalam novel harus mempunyai latarnya. Ia ibarat ‘parking’ bagi sebuah kereta ketika mana kereta itu berada. Jika berada di dalam bangunan, di manakah kereta itu berada? Di tempat letak kereta bawah bangunan atau di luar bangunan?

Latar pula dibahagi kepada beberapa jenis. Di antaranya latar tempat, latar waktu, latar masa dan waktu dan latar persekitaran. Apakah bezanya di antara latar yang disebutkan itu?

Sementara itu, di dalam novel, ada dua latar yang mesti ada:

Pertama: Latar masa keseluruhan cerita. Contohnya, zaman sekarang atau zaman selepas perang atau sebelum perang.

Kedua: Latar belakang sesuatu peristiwa.

  • Sudut pandangan

Sudut pandangan dibahagi kepada empat:

  1. Sudut pandangan orang pertama.
  2. Sudut pandangan orang serbatahu.
  3. Sudut pandangan peninjau
  4. Sudut pandangan objektif.
  • Gaya bahasa

Pembaca  akan diterangkan bagaimana mahu mengolah novel dengan bahasa yang mudah difahami pembaca. Ebook ini akan menjelkaskan kepada pembaca.

  • Mendapatkan bahan menulis

Pelbagai cara dijelaskan bagaimana mahu mendapatkan bahan untuk menulis novel. Satu daripadanya cerita yang dialami diri sendiri, orang lain atau dari keratan akhbar dan sebagainya.

  • Menulis sinopsis

Ini merupakan satu judul yang penting. Sinopsis merupakan cerita keseluruhan novel yang sedang ditulis. Contoh menulis sinopsis juga disediakan kepada pembaca. Sinopsis hanya sebagai panduan supaya memudahkan penulis menulis mengikut aliran cerita yang disediakan.

  • Menulis rangka cerita

Sesudah menulis sipnopsis, kini giliran untuk menulis rangka cerita berdasarkan sinopsis tadi. Contoh rangka cerita juga disediakan untuk lebih difahami.

  • Menulis novel mengikut kerangka cerita

Daripada kerangka cerita yang sudah disediakan, kini tiba giliran pula untuk memulakan kerja menulis novel bermula dengan Bab satu dan seterusnya.

  • Jadual menyiapkan novel

Setelah kesemuanya saudara fahami dan kerja menulis sudah dimulakan, satu perkara yang perlu diambil perhatian ialah mengenai target menyiapkan novel.

Apa juga pekrjaan, kita mesti menetapkan waktu untuk menyiapkannya, begitu juga dengan menulis novel. Di dalam ebook ini sudah disediakan satu judul sebagai panduan supaya kerja-kerja menulis tidak terencat di pertengahan jalan.

BAHAGIAN TIGA

Pada bahagian ini, diterangkan secara ringkas, apakah yang perlu dilakukan  oleh penulis setelah manuskrip novel disiapkabn. Sama ada saudara mahu menerbitkan sendiri, dihantar ke penerbit novel atau mahu menjadikan enovel dan dijual melalui laman web. Itu terpulang kepada saudara.

KELEBIHAN MEMILIKI EBOOK CMMN

Mengapakah  ebook ini perlu saudara miliki?

Ebook ini akan membantu saudara menghasilkan novel berpandukan panduan, maklumat dan contoh yang disediakan. Oleh itu memilikinya bukan satu kerugia, Ia ibarat ilmu tidak akan hilang selagi saudara mahu mengamalkannya.

  1. Saudara tidak perlu membuang masa mencari maklumat di Kedai-kedai buku, di internet dan mengumpulkan satu persatu kerana ebook ini akan menjelaskan segala-galanya mengenai novel.
  2. Sebelum ini belum ada ebook yang memberikan panduan dan maklumat bagaimana cara yang lebih efisyen untuk menghasilkan novel. Ebook ini akan membuka kunci permasalahan anda selama ini.
  3. Saudara akan dibimbing sehingga saudara sekurang-kurangnya menghasilkan satu bab daripada novel yang akan saudara hasilkan.  Ini sebagai komitmen kami yang tidak mahu anda berasa sia-sia memiliki ebook ini.

Ebook yang hanya berharga RM 40.00 sahaja  dan saudara akan mendapat bonus sebuah novel berjudul Sebening Airmata atau Airmata Pertama secara percuma.

CARA BAYARAN MENGGUNAKAN BANK IN

Akaun

Maybank

Nama

Muhd Nasruddin Dasuki

No. Akaun

162115976283

Selepas saudara bank in ke  akaun di atas, sila emailkan butiran anda.

Nama Penuh:                                                                     Tarikh:

Alamat lengkap:                                                              Masa:

Alamat e-mail anda:                                                    Tempat:

Jumlah yang dibank in  RM 40.00

No. Telefon Bimbit:

Emailkan butiran di atas ke alamat :  mnasd_326@yahoo.comnovel percuma

Atau sms ke No. 013-3635560

Pilih salah satu novel sebagai bonus: Sebening Airmata/Airmata Pertama

Sebagai penutup, jika saudara mahukan kejayaan, ia harus dilakukan dengan pengorbanan. Pengorbanan wang ringgit dan masa. Semua orang yang   berjaya, mereka mengamalkan apa yang disebutkan tadi.

Bertindaklah sekarang! Keputusan di tangan saudara. Apa tunggu lagi. Download prebiu dan bertindaklah untuk memiliki ebook ini. Lawati http://caramudahtulisnovel.com/CMMN

Dec 16
MENGAPA MENULIS NOVEL
icon1 muhdnasruddin | icon2 Uncategorized | icon4 12 16th, 2009| icon3No Comments »

SATU soalan yang mudah tetapi bukan senang untuk menjawabnya. Setiap orang mempunyai sebab tersendiri mengapa memilih menulis novel. Penulis telah membuat kajian rambang kepada beberapa peserta yang mengikuti bengkel penulisan dan mereka yang telah memiliki ebook Cara Mudah Menulis Novel yang telah saya hasilkan.

Hasil daripada kajian rambang itu, dapatlah dibuat beberapa kesimpulan mengapa ada di antara mereka berminat untuk menulis novel.

Kajian 1.

Saya memang suka menulis. Tidak kira sama ada menulis di kertas, diari atau di komputer. Oleh kerana saya minat, saya mampu menulis beberapa halaman sehingga ia mempu dikatakan sebuah cerita sehinggalah saya puashati dan saya berhenti menulis.

Jika saya tidak menulis di kertas atau komputer, saya akan menulis di blog sendiri untuk meluahkan apa yang terpendam di dalam hati. Bagi saya, menulis seperti makan nasi setiap hari. Tanpa makan nasi, saya lapar. Tanpa menulis, jiwa saya akan kosong.

Daripada saya membazirkan masa menulis yang tidak ada hujung pangkalnya, alangkah baiknya jika saya menulis novel. Menulis novel sekurang-kurangnya  tulisan saya tidak sia-sia dan apabila diterbitkan, ia boleh dibaca orang lain dan mungkin saya akan mendapat royaltinya.

Kajian 2.

Saya seorang yang suka bercerita tetapi tidak suka berbual kosong atau bercakap tidak tentu fasal. Jika tidak bercerita kepada rakan-rakan rapat, saya akan menulis di komputer atau berforum di blog.

Saya gemar berkongsi cerita dengan orang lain dan orang lain akan menceritakan pengalaman mereka kepada saya. Sekurang-kurangnya cerita mereka dengan cerita saya boleh disatukan dan dijadikan bahan untuk menulis novel.

Satu hari, seorang rakan mencadangkan supaya saya cuba menulis novel. Dia memberikan beberapa nama penulis yang boleh dihubungi untuk mendapatkan panduan menulis novel.

Saya tidak terfikir sebelum ini tetapi apabila saya hubungi beberapa penulis, mereka bersedia memberikan galakan. Katanya tidak mustahil, satu hari nanti saya akan muncul sebagai penulis novel.

Kajian 3

Saya seorang suri rumah sepenuh masa dan mempunyai banyak masa terluang. Tambah pula anak-anak sudah  besar dan banyak masa boleh dimanfaatkan. Suami saya pula membelikan satu komputer riba untuk kegunaan anak-anak dan saya.

Satu hari anak saya membawa pulang sebuah novel yang dipinjam dari perpustakaan sekolah. Saya tumpang membaca dan timbul minat untuk menulis sebuah novel.

Masalah minat sahaja tidak cukup jika menulis tidak ada ilmu. Saya mencari bahan-bahan di dalam internet dan terjumpa satu laman web yang memberi panduan bagaimana mahu menulis novel.

Saya tidak lepaskan peluang untuk menimba ilmu. Sekarang saya sudah memulakan dua bab awal menulis novel.

Kajian 4.

Saya selalu berfikir, apakah yang akan saya tinggalkan kepada anak-anak apabila saya tiada kelak? Saya tidak banyak harta. Apa yang ada memang cukup untuk kegunaan sehari-hari.

Saya mahu meninggalkan sesuatu yang boleh dijadikan kenang-kenangan kepada anak dan cucu saya nanti. Tetapi apakah bentuk kenang-kenangan itu? Puas saya berfikir. Apabila saya tanyakan kepada seorang sahabat, dia menyarankan saya menghasilkan novel.

Benar kata sahabat saya. Dia banyak meminjamkan novel-novel yang dibelinya kepada saya untuk dibaca dan dijadikan panduan menulis. Saya ikuti bengkel penulisan dan kini impian saya mula tercapai kerana saya sedang menyiapkan sebuah novel.

Kajian 5.

Saya seorang yang sukakan cabaran tetapi bukan cabaran fizikal tetapi lebih kepada cabaran minda. Saya suka berfikir sesuatu yang boleh mencabar minda saya dan kemudian saya cuba selesaikan sendiri.

Tingkah laku seperti ini mungkin pelik kepada sesetengah orang tetapi tidak kepada saya. Saya cuka bermain ‘games’ di internet tetapi kawan saya kata perbuatan itu membuang masa. Biarpun minda kita sentiasa bergerak cergas tetapi hakikatnya ia tidak menguntungkan.

Cubalah tulis novel, kata kawan saya. Dia mencabar saya bersungguh-sungguh. Saya pula memang pantang dicabar. Pada mulanya saya tidak yakin mampu untuk menerima cabaran itu. Tetapi saya berjaya membuktikannya.

Saya cuba belajar menulis novel. Beli buku, cari informasi di internet, buang rasa malu menghadiri bengkel. Akhirnya impian saya terlaksana. Hasil daripada menghadiri bengkel penulisan novel, saya telah menghasilkan sebuah novel dan kini dalam proses penerbitan.